Cerita Sex Dewasa Gairah Selingkuhanku

Posted on 2,204 views

Bokeptetangga Cerita Sex Dewasa Gairah Selingkuhanku,  Perkenalkan nama saya Redo, saya berumur 23 tahun, saya memiliki tubuh yang tinggi tetapi berotot dengan sosok Arab, Indo dan Cina.

Kisah ini didasarkan pada pengalaman pribadi saya yang baru saja saya alami. Itu untuk bercinta dengan ibu teman saya, Bibi Diah. Tande Diah adalah ibu kandung dari seorang teman baik bernama Eno.A Saya tahu Eno sejak saya bersekolah di Bandung. Rumah Eno besar dan hanya dihuni oleh Eno sendiri. Itu adalah basecamp saya ketika saya belajar di Bandung.

Sore itu saya mampir ke rumah Eno untuk melepas lelah, karena saya ingin kembali ke kos, itu sangat malas.

Eno (E), saya (A):

A: “Tidak, saya membawa minuman, kita minum yuk”

E: “Tidak usah, terimakasih. Ibuku baru datang dari Jakarta, lebih baik bagimu menyimpan minumanmu”

A: “Ya udah kalau begitu. Tetapi jangan masukkan dulu minuman ini ke mobil”

Saya kemudian bergegas ke tempat parkir mobil saya untuk menyimpan minuman yang saya bawa.

Baru akan datang kembali. Tiba-tiba ada suara yang menghentikan saya, ketika saya melihat ternyata ibunya Eno.Mataku melebar ketika melihat wajah dan tubuh Bibi Diah yang masih tampak muda. Dia kemudian bertanya padaku,

“Siapa kamu, teman Eno?” Ditanya mama Eno.

“Ya, bibi, perkenalkan namaku Redo. Aku teman kuliah Eno,” kataku, memberikan tanganku untuk berjabat tangan.

“Bibi Diah” katanya sambil membalas salamku. Kemudian bibi Diah mengundangku untuk datang menemui Eno.

Setelah kembali ke rumah kost untuk beberapa alasan, pikiran saya masih membayangkan wajah cantik dan bibi tubuh seksi Diah. Tubuhnya ramping dengan kaki panjang dan memiliki dada yang montok, itu tentang gambar bibi Diah. Tapi aku mencoba menolaknya karena dia adalah ibu dari temanku.

Singkat cerita, saya sering pergi ke rumah Eno untuk sekedar bermalas-malasan, meskipun ibunya ada di rumah, itu tidak membuat saya tidak bermain di rumah Eno. Lagi pula, Bibi Diah jarang di rumah, apakah dia belanja atau mengunjungi rekan-rekannya. Jika Anda pulang, pasti sudah larut malam.

Sore itu, Eno dan saya melakukan tugas kelas di rumah Eno. Kami berdua bekerja bergantian, jika saya melakukan Eno istirahat jadi sebaliknya. Kebetulan, orang yang melakukan yang pertama adalah Eno jadi saya bisa tidur siang sampai giliran saya untuk melakukan tugas tiba.

“Bangun, giliranmu, pekerjaanku sudah selesai,” teriak Eno. Saya yang tidur kemudian bangun dan mencoba bangun untuk melakukan tugas saya.

“Ya, ya, pelan-pelan, kenapa kamu tidak bisa membuat orang tidur, di mana reporter, aku … huft …” kataku mengomel.

“Ya, saya baru saja makan di sana, sebelum ibu saya pulang untuk membeli makanan, saya menaruhnya di atas meja makan. Saya ingin tidur dulu, saya benar-benar mengantuk,” kata Eno, sambil memeluk guling dan tidak lama setelahnya. matanya tertutup.

“Yah, aku akan makan dulu, apakah kamu mau dibawa kalau aku kembali ke kamar?” Saya bertanya pada Eno.

Namun Eno tidak menjawab tanda bahwa dia tertidur pulas. Perutku yang lapar membuatku bergegas ke meja makan. Saya melihat bahwa ada 3 hidangan yang tersedia di meja, mungkin bagi saya, Eno dan bibi Diah. Tepat ketika saya duduk, tiba-tiba ada suara Bibi Diah berteriak dari ruangan

“Eno makan bersama mama,” katanya sambil berjalan menuju meja makan. Karena yang ada di meja makan hanyalah bibiku Diah dan terus bertanya padaku,

“Apakah kamu Redo, dimana Eno?” Dia bertanya agak terkejut.

“Eno, bibi bilang dia lelah mengerjakan tugas kuliah”

“Oh ya, kamu makan bibi, sehingga Eno tidur untuknya,” katanya, menarik kursi di depanku. Bibi Diah mengenakan daster putih tipis yang menunjukkan rambutnya, dan segera penisku lurus ke atas, yang membuatku agak tidak nyaman.

Cerita Lainnya:   Cerita Seks Dampak Film Porno Di Tonton Bersama

Saat makan kami berdua tidak banyak bicara, hanya ada beberapa pertanyaan dari bibi yang bertanya tentang ceramah Eno. Tapi mataku terus menatap adik perempuanku, Bibi Diah, aku ingin sekali merasakan aku menjilat puting Bibi Diah. Setelah makan, Bibi Diah merapikan meja makan. dia menyuruhku duduk di tempat untuk mencicipi puding buatan sendiri. Saya merasa senang karena saya bisa melihat bibi Diah lebih lama.

“Redo, bibi, tolong bantu,” katanya, yang membuatku sadar dari lamunan. Saya mendekatinya di dapur.

“Apa yang kamu lakukan, bibi?”

“Please Do, sekarang bibi terjebak ketika saya mengambil cincin bibi yang jatuh ke perairan,” katanya sambil mencoba menarik keluar tangannya yang berada di saluran air. Aku mencoba menarik tangan bibiku yang belum berhasil.

“Agak cepat, jangan lakukan itu, sehingga bisa keluar dari tangan bibimu.”

“Kalau dari sisi itu tidak bisa benar-benar bibi, tapi kalau aku tarik dari belakang bibi, aku bisa berpuasa, bagaimana?”

“Ya, terserah kamu di mana yang penting adalah tangan bibimu bisa lepas,” kata sang bibi, sedikit kesal karena tangannya juga tidak bisa keluar.

Saya kemudian mengambil posisi berdiri di belakang Bibi Diah, waaah puncak ulam saya tercinta saya berkata pada diri saya sendiri.

Baca Juga: Sopir Grab Puas

“Aku tarik ya ya bibi” kataku teriak anggota itu. Bibi Diah hanya mengangguk. Saya mendapatkan tubuh saya di belakang tubuh Bibi Diah, tangan saya memegang tangannya ke saluran air yang siap untuk menariknya. Dan ternyata penisku yang menempel di pantat menjadi tegang.

“Siap bibi … 1 … 2 … 3” tanganku menarik erat-erat di tangannya dan salah satu kakiku bertumpu pada dinding di belakangku. Dan kemudian “Gubraak” akhirnya tangannya berhasil keluar dari parit air, tubuh kami jatuh dengan posisi tubuh Bibi Diah yang menindas saya.

“Aduuuh, itu benar-benar sakit Do …” katanya sambil mencoba berdiri dan mengelus tangannya. Padahal aku masih tergeletak di lantai.

“Terima kasih banyak, Do, maaf mengganggumu, sampai semuanya jatuh” katanya manja.

Lalu aku berdiri dan segera menutupi celana basahku karena mereka basah tepat di penisku yang tegang.

“Tidak, kenapa bibi, bahagia tolong bantu bibi” kataku ramah. Saya melihat mata Bibi Diah mulai melihat ke celana basah saya, tetapi kemudian berbalik lagi.

“Maaf bibi, Redo permisi dulu, apakah kamu mau ganti celana dulu karena nanti kamu ingin mengerjakan tugasmu lagi”

“Ya, sudah ada memasuki kamar Eno, jadi nanti aku akan membawa puding di sana dan mencintai Eno serta puding … terima kasih lagi Apakah kamu …”

Setelah mengganti celana saya, saya langsung melanjutkan mengerjakan tugas kuliah saya lagi. Tapi pikiranku masih membayangkan kejadian ketika penisku yang tegang menempel di pantat Bibi Diah. Tidak lama kemudian, bibi Diah yang masih mengenakan daster tipis masuk ke kamar Eno dan membawa puding untukku dan juga untuk Eno. Saya mencoba membangunkan Eno tetapi tidak berhasil. Tidurnya sangat dalam. Mengetahui bahwa Eno tidak ingin bangun bibi Diah tidak pergi, malah dia duduk di karpet di samping tempat tidur, dia sibuk bermain ponsel dan mengundang saya untuk berbicara dengan Ngidul yang juga duduk di atas karpet mengerjakan kuliah tugas. Dan tiba-tiba bibi Diah tertawa geli sambil mengatakan dengan lembut kepada saya,

“Oh Redo, apakah penismu berdiri ya?”

Aku yang mendengarnya tiba-tiba saja jadi kaget, ternyata Bibi Diah memperhatikan penisku yang sedang berdiri.

Cerita Lainnya:   Cerita Sex Tante Nita Selingkuh Anal

“Oh, maaf bibi, burung ini tidak bisa dipertahankan jika kamu melihat seorang wanita yang seksi dan seksi seperti bibi ini,” kataku lirih dengan nada bercanda.

“Ah, kamu bisa melakukannya,” jawabnya, mencubit pahaku.

“Ya benar bibi, bibi cantik dan seksi” jawabku lagi dengan nada menggoda.

“Kamu temannya sedang tidur lagi menggoda ibunya … xixixixi” katanya sambil berdiri dan berjalan menuju toilet kamar Eno.

Seperti mendapatkan lampu hijau, saya merasa nafsu saya tidak bisa dihentikan lagi. Saya benar-benar ingin merasakan kehangatan tubuh ibu saya dari teman saya sendiri. Segera Bibi Diah segera pergi ke kamar mandi yang pintunya tidak tertutup. Saya melihat Bibi Diah berdiri di depan kaca. Tanpa menunggu lama, aku menangkapnya dari belakang, tangan kananku meremas keranjang-keranjang cantik yang coba aku cicipi.

Karena saya terlalu bernafsu, saya tidak peduli dengan kamar mandi yang tidak tertutup dan ada teman baik saya yang sedang tidur. Tante Diah tidak memberikan perlawanan apa pun yang dia nikmati setiap kali saya tersentuh.

“Shhhhh … aahhh … hati-hati jika Eno bangun …” desahnya sambil membungkuk ke depan di depan kaca dan menggosok pantatnya dengan penisku yang telah mengencangkan dengan sempurna.

Tanganku terus memutar putingnya dari belakang, Bibi Diah benar-benar sangat bergairah, dia terus mendesah. Tiba-tiba ada suara Eno yang terbangun dari tidurnya,

“Woii Do, aku punya hard disk, aku hanya mengganggu tidurku, aku pergi keluar aku ingin buang air kecil di sini”

“Ya tunggu sebentar, aku hanya ingin mandi” jawabku sambil menyalakan shower.

Aku melepaskan bibi daster Diah dan BH dan Cd-nya, Bibi Diah hanya diam. Aku melirik putingnya dengan keras, Bibi Diah menggeliat saat tangannya mengelus kontolku yang masih terbungkus celana pendek boxer. Aku merasa seperti tersengat listrik ketika tangannya menekan penisku dengan keras. Aku membalikkan tubuh bibiku ke arah dinding kamar tidur, lalu segera kulepaskan celana pendek boxer dan CD-ku, tanpa menunggu sinyal lagi, aku langsung menusuk bibiku Diah dari belakang. Aku mendorong vaginanya dengan keras dan bibinya berteriak lembut,

“Ahhh … terus Redo …”. Kuraba memiliki saku yang indah yang juga bergoyang karena penisku di vaginanya. Penisku terasa dijepit oleh bibinya, Diah. Setelah beberapa menit, Eno mengetuk pintu kamar mandi yang saya tutup ketika saya mendengar suara Eno ketika dia bangun.

“Ulangi, aku bebas, aku sudah sekarat,” katanya, mengetuk pintu kamar mandi.

“Ya, pakai saja sabun sekarang,” kataku sambil terus mendorong bibiku, Diah. Eno tidak tahu bahwa aku menikmati gaya doggy dengan ibunya.

“Ya, saya hanya pergi ke kamar mandi lain,” jawab Eno, setengah kesal. Saya kemudian terus menusuk bibi saya Diah dengan vagina liar. Tidak lama setelah tubuh Bibi Diah mengejek tanda dia ingin keluar,

“Ayolah, apakah kamu aduk lebih cepat, kamu mau … aaaahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh ….

Setelah beberapa menit saya mencapai klimaks saya. Saya menyemprotkan semua sperma saya ke dalam vagina bibi Diah.

Kami berdua mandi bersama. Setelah mandi, saya pergi ke kamar mandi terlebih dahulu dan memastikan bahwa Eno belum kembali ke kamar. Setelah saya memastikan Bibi Diah aman keluar dan segera kembali ke kamarnya sendiri. Benar-benar sebuah pengalaman yang tidak bisa saya lupakan selama sisa hidup saya, bercinta dengan ibu saya.

Leave a Reply