Cerita Sex Dewasa Kenangan Bersama Supirku

Posted on 3,145 views

Bokeptetangga Cerita Sex Dewasa Kenangan Bersama Supirku, Ini adalah kelanjutan dari cerita saya yang berjudul ‘kenangan bersama supirku’ sehingga itu terjadi cukup lama, ketika saya masih di kelas tiga sekolah menengah, usia saya juga masih 18 tahun pada waktu itu. Karena saya menyerahkan tubuh saya kepada Tohir, sopir saya, dia sering meminta saya untuk melakukannya lagi setiap kali ada kesempatan, bahkan kadang-kadang saya dipaksa untuk melayani nafsu besarnya.

Ketika di dalam mobil bersamanya bukan hal yang tidak biasa baginya untuk memberitahuku untuk mengoreksinya, bahkan jika tidak, setidaknya dia mengelus pahaku yang mulus atau meremas dadaku. Suatu ketika ketika orang tua saya meninggalkan kota, dia mengundang saya untuk tidur bersamanya di kamar saya. Memang, di depan orang tua saya, dia bersikap kepada saya sebagai sopir kepada majikannya, tetapi begitu jauh dari mereka yang berbalik adalah orang yang harus melayani dia. Pada awalnya saya sedikit kesal karena sikapnya yang agak berlebihan, tetapi di sisi lain saya hanya menikmatinya.

Tepat dua minggu sebelum ebtanas, saya sedang belajar sambil bersandar di ujung tempat tidur saya. Saat itu 11,47, suasananya sangat sepi hanya untuk menghafal. Tiba-tiba konsentrasi saya terpotong oleh ketukan di pintu. Saya pikir itu Mamma saya yang ingin melihat saya, tetapi ketika saya membuka pintu, jreenng … saya terkejut, Tohir berubah.

“Ya, apa yang kamu lakukan malam ini, jika kamu terlihat seperti Papa Mama tidak benar-benar tahu”

“Anu Non, kamu tidak bisa tidur sekarang … Pikirkan tentang hal itu tanpa henti, bisakah kamu melakukannya Non sekarang … Tiga hari sekarang?” Dia berkata dengan mata menatap tubuhku terbungkus baju tidur merah muda.

“Aahh … Sudah Bang, aku harus belajar kalau aku ingin mengikuti ujian, aku tidak mau sekarang ah!” Saya dimarahi saat saya menutup pintu.

Tapi sebelum pintu tertutup, dia memegangnya dengan kakinya, lalu menyelinap masuk dan hanya menutup pintu dan menguncinya.

“Jangan khawatir, Non, kamu semua sudah tidur dari sekarang, kita hanya punya dua,” dia menyeringai.

“Jangan mengunjungi Bang … Cepat keluar!” Aku membentak, jari telunjukku menunjuk ke arah pintu.

Alih-alih mengikuti perintah saya, dia malah melangkah lebih dekat ke saya, matanya tajam seolah-olah melucuti saya.

“Bang Tohir … Aku bilang keluar … Jangan gunakan itu!” Saya membentak lagi.

“Ayolah, Non, sebentar saja. Kakak sekarat, lagipula, waktu Non tidak lelah akhir-akhir ini, belajar selalu benar,” katanya sambil terus mendekat.

Saya terus mundur selangkah demi selangkah untuk menghindarinya, hati saya berdegup kencang seperti ingin diperkosa. Akhirnya kaki saya terpojok di tepi tempat tidur saya sampai saya jatuh di sana. Kesempatan ini tidak disia-siakan oleh sopir saya, dia segera menerkam dan menghancurkan tubuh saya. Aku menjerit menahan diri dan bergumul dengan naksir. Tapi sepertinya reaksiku membuatnya semakin bersemangat, dia tertawa sambil menyapu tubuhku. Aku menggelengkan kepala di sana-sini ketika dia hendak menciumku dan menggunakan tanganku untuk menahan laju wajahnya.

“Mmhh … jangan bang … aku tidak mau gambarnya!” Saya memohon.

Ini aneh, sebenarnya aku bisa berteriak minta tolong, tapi kenapa aku tidak melakukannya, mungkin aku mulai menikmatinya karena perlakuan semacam ini bukan pertama kalinya bagiku, selain itu aku juga tidak ingin orang tuaku tahu skandal saya. Breett .. Baju tidur saya robek sedikit di leher karena masih memberontak ketika dia memaksanya untuk membuka. Dia berhasil memegang kedua lenganku dan meregangkannya di atas kepalaku. Aku benar-benar terkunci, hanya mampu menggelengkan kepalaku, dan bahkan dengan mudah mengatasinya, bibirnya yang tebal sekarang menempel di bibirku, aku bisa merasakan kumis pendek dan kasar menggesek di sekitar bibirku serta raungan napasnya di atas. wajahku.

Kelelahan dan kehilangan kekuatan membuat perjuanganku semakin lemah, aku tidak bisa menahan diri untuk mengikuti hasratnya. Dia menstimulasi saya dengan menghisap bibir saya, mata saya tertutup menikmati cumbuan, lidahnya terus mendorong memaksa saya untuk masuk ke mulut saya. Mulutku perlahan mulai terbuka untuk membiarkan lidahnya masuk dan bermain di dalamnya, lidahku secara refleks bertabrakan karena dia selalu menjentikkan lidahku seolah mengajaknya berdansa. Suara desahan tertahan, raungan napas dan liur air liur terdengar jelas oleh saya.

Mataku tertutup ketika aku merasakan tangan kasarnya menyikut pahaku yang mulus, dan terus membelai ke arah selangkangan. Jarinya menekan lubang vaginaku dan menggosok bagian bibirnya dari luar. Nafsu birahanku naik dengan cepat, memancar dari nafasku yang semakin tidak teratur dan vaginaku mulai berlumpur. Tangannya telah menyusup di belakang celana saya, jari-jarinya mengusap permukaan dan menemukan klitoris saya, sebuah objek seperti kacang yang ditekan dan digosok dengan jarinya membuat saya bergetar dan meringkuk dan menahan kesemutan bercampur dengan kesenangan, apalagi jari-jari lainnya disusupi dan disentuh dinding di liang.

“Ooohh … Non Citra semakin cantik kalau seperti ini!” Dia berkata, menatap wajahku yang memerah dengan mata sedihnya karena dia sangat terangsang.

Lalu dia menarik tangannya dari celana saya, jari-jarinya tertutup cairan bening dari vagina saya.

“Sangat basah, tidak terlalu cepat, terlihat becek,” katanya, menunjukkan jari basahnya di depan wajahku dan kemudian menjilatinya.

Cerita Lainnya:   Cerita Seks Pesta Sex Tante Di Rumah Berakhir Dengan Indah

Lalu dengan tangan yang lain dia membuang baju tidurku sehingga payudaraku yang tidak memakai bra terbuka tidak terhalang. Matanya melotot dan membelai payudara 34B saya, dengan puting kemerahan dan kulit putih mulus. Teman-temanku mengatakan bahwa bentuk dan ukuran payudaraku sangat ideal untuk orang Asia, ketat dan tegak seperti artis Jepang, tidak seperti orang Kaukasia yang terkadang kebesaran dan kebawah.

“Nhngghh … Bang” Aku mendesah, mendongak untuk merasakan mulut mengepal payudaraku yang menggemaskan.

Mulutnya menjilat, mengisap, dan menggigit putingnya perlahan. Sesekali saya bergidik untuk memakainya jika kumis pendek menggosok puting sensitif saya. Tangan yang lain bekerja pada payudara saya berikutnya dengan melakukan pijatan atau bermain di puting sehingga saya merasakan kedua benda sensitif mengeras. Yang bisa saya lakukan hanyalah menghela nafas dan meremajakan rambutnya.

Puas menyusu dariku, mulutnya perlahan turun mencium dan menjilati perutku yang rata dan terus ke bawah sementara tangannya menurunkan celana dalamku. Sambil memelototinya, dia menjelaskan pahaku yang mulus. Cd akhirnya dibebaskan melalui kaki kanan saya yang dia angkat, setelah itu dia sesaat mengisap jempol kaki saya dan juga menjilat kaki saya. Darahku lebih bergejolak oleh permainan erotis. Selanjutnya dia mengangkat kaki saya ke pundaknya, tubuh saya setengah terangkat dengan selangkangan menghadap ke atas.

Saya menyerah begitu saja mengikuti posisi yang diinginkannya, sama seperti saya ingin mengakhiri hasrat saya. Tanpa membuang-buang waktu lagi dia menghancurkan kemaluannya yang rakus, lidahnya menyapu seluruh sudut vagina saya dari bibirnya, klitoris, ke dinding di dalam, anus saya tidak terhindar dari jilatannya. Lidahnya menjentik klitoris saya memberikan sensasi luar biasa ke daerah tersebut. Aku benar-benar tak terkendali, mataku mengusap dan berubah terang, saraf sarafku mengirimkan rangsangan ini ke seluruh tubuh yang membuatku merasa menggigil.

“Ah … Ahh … Bang … Terima kasih … Lalu!” Aku mengerang lebih lama di puncak kenikmatan, aku menghancurkan payudaraku sendiri sebagai ekspresi kesenangan

Tohir terus menyedot cairan yang keluar dari sana dengan penuh semangat. Tubuhku gemetar seperti akan meledak. Paha saya dengan kuat mengapit kepala mereka. Setelah puas makan hidangan pembuka dalam bentuk cairan cintaku, lalu dia menurunkan kakiku. Saya punya waktu untuk menunggu dia melepas pakaiannya, tetapi itu tidak bertahan lama. Setelah dia menanggalkan pakaiannya, dia juga membuka baju saya yang telah terungkap, kami berdua sekarang telanjang.

Dia membentangkan pahaku dan mengambil posisi berlutut di antara mereka. Bibir vagina saya terbuka dan memancarkan warna merah di antara bulu-bulu hitam, siap menyambut siapa yang akan memasukinya. Tetapi Tohir tidak segera melemparkannya, mula-mula dia menggosok penis besarnya di bibirnya untuk memancing nafsu saya untuk bangkit kembali. Karena saya tidak sabar untuk memukul, saya meraih batangnya, sulit ketika saya memegangnya, panjang dan berurat.

“Aaakkhh …!” Aku mengerang pelan sambil mengatupkan kedua tanganku erat-erat ketika penisnya melesat ke tubuhku

“Aauuhh …!” Aku berteriak lebih keras dengan tubuh bergoyang karena hentakan keras sampai penis sepenuhnya menempel di vaginaku.

Untungnya, kamar Papa Mamas saya berada di lantai dasar dan terletak cukup jauh dari kamar saya, jika tidak yakin suara aneh di kamar saya harus didengar oleh mereka, namun sopir saya termasuk berani melakukannya pada suatu waktu dan tempat seperti ini, tetapi disinilah sensasi berada di tempat ‘berbahaya’. Dengan gerakan lambat, dia menarik penisnya dan menekannya lagi seolah-olah untuk menikmati gesekan pertama-tama di puncak gang sempit yang melewatinya. Saya bergabung untuk menggoyangkan pinggul saya dan memainkan otot-otot vagina saya untuk menyeimbangkan poke. Tanggapan saya membuatnya semakin gila, penisnya mencuat semakin kasar, kedua sendi saya bergetar hebat.

Saya perhatikan selama saya mendorong otot-otot saya mengeras, tubuh hitam berototnya berkeringat, sangat macho, pria sejati yang memberi saya kesenangan sejati. Desahanku terdengar bercampur dengan erangan laki-lakinya dan derit tempat tidur. Butir-butir keringat muncul dalam ukuran tubuhku seperti embun, meskipun ruangan ini ber-AC tapi aku merasa sangat panas.

“Uugghh … Non Citra … Sayangnya … Kau benar-benar jahat … Oohh … Bukan gadis tercantik yang pernah menjadi entotin,” Tohir bergumam di tengah-tengah aktivitasnya.

Dia menurunkan tubuhnya sampai aku menghancurkanku, aku menyapanya dengan pelukan erat, aku memotong kakiku di pinggangnya. Dia mendekatkan mulutnya ke leherku dan menikamnya. Sementara di bawah sana penisnya lebih agresif mengaduk vaginaku, diselingi dengan gerakan berputar yang membuatku merasa diaduk. Tubuh kita dipenuhi keringat yang bercampur satu sama lain, aku akan semakin memeluknya. Aku mengerang semakin tak sabar menyambut klimaks yang mendekat seperti gelombang besar yang akan menghantam pantai.

Tapi begitu sudah di ambang klimaks, ia mengurangi frekuensi genotipnya. Tanpa melepaskan penisnya, dia bangkit untuk duduk sendiri, lalu aku otomatis di pangkuannya. Dengan posisi ini, penisnya menempel lebih dalam ke vagina saya, otot dan vena yang terasa seperti akar banyan bergesekan dengan dinding selangkangan saya. Kembali Aku menggoyangkan tubuhku, sekarang dalam gerakan naik dan turun. Dia meringis euforia dengan perawatan saya, mulutnya sibuk menggetarkan payudara kiri dan kanan saya secara bergantian membuat kedua benda penuh bekas gigitan dan air liur. Tangannya terus mengeksplorasi lekukan tubuhku, menggosok punggungku, pantat, dan pahaku.

Cerita Lainnya:   Cerita Sex Dewasa Hot Saat Ngentot istri Muda Seorang Pengusaha

Tak lama kemudian saya mendekati orgasme, lalu saya mempercepat goyangan dan mengencangkan lengan saya. Sampai akhirnya mencapai titik di mana tubuhku mengejang, detak jantung menegang, dan penglihatan itu agak kabur dan diikuti oleh erangan panjang dan mencairnya cairan hangat dari vaginaku. Pada saat itu dia menggigit puting saya cukup keras sehingga gel saya akan semakin tergores oleh rasa sakit yang bercampur dengan kesenangan. Ketika gelombang itu berangsur-angsur berlalu, ayunan saya mereda, tubuh saya tampak mati rasa dan pingsan ke belakang tetapi didukung oleh lengannya yang kokoh.

Dia membiarkanku berbaring dan mengumpulkan energi untuk sesaat, dia mengambil tempat untuk minum di meja kecil di samping tempat tidurku dan menyerahkannya ke mulutku. Beberapa tegukan air membuat saya merasa lebih baik dan energi saya mulai pulih secara bertahap.

“Ini segar lagi, bukankah itu Non? Ayo lanjutkan!” Kata Tohir, tersenyum ketika mulai menggerutu tubuhku lagi.

“Setelah ini, itu benar, takut ketahuan,” kataku.

Kali ini tubuhku berubah dalam posisi menungging, lalu dia mulai mencium pantatku. Lidahnya menelusuri vagina dan anus saya untuk memberi saya kesemutan. Lalu aku merasa dia meludahi rektumku, ketika aku melihat ke belakangnya dia membuang air liurnya beberapa kali ke daerah itu, lalu menggosoknya dengan jarinya. Oh … Jangan bilang dia ingin bermain sodomi, aku dulu pincang membayangkan rasa sakit yang ditembus oleh benda besar di daerah itu meskipun dia belum menusuk. Pertama kali aku melakukan anal sex dengan temanku yang penisnya tidak sebesar Tohir sudah sangat sakit, terutama ukuran yang satu ini, bagaimana bisa aku menghentikannya, pikirku.

Benar saja, saya khawatir, setelah merapikan area itu dia bangkit dengan tangan kanannya memandu penisnya dan tangan kiri membuka anus saya. Saya berjuang untuk menolak tetapi segera dipegang olehnya.

“Jangan Bang … Jangan di sana, sakit!” Aku memohon, setengah berjuang.

“Tenang, nikmati saja dulu, kok enak juga,” katanya santai.

Aku mengerang ketika menggigit guling menahan sakit karena tusukan tumpul di rektumku yang lebih sempit dari vaginaku. Hanya air mataku yang mencair.

“Aduuhh … Sudah kamu lihat … Gambar tidak bisa berdiri” aku mengerang, yang dia abaikan.

“Uuhh … Sangat sempit di sini” dia mengomentari saya dengan wajah meringis menahan.

Setelah beberapa saat menarik dan mendorong, akhirnya penis macet. Dia membiarkan penisnya beristirahat sejenak untuk beradaptasi sambil menikmati jepitan. Saya juga menggunakan kesempatan ini untuk membiasakan diri dan mengambil nafas.

Aku menjerit sedikit ketika dia mulai mendorong penisnya. Perlahan-lahan adonan itu semakin kencang dan kasar sehingga tubuh saya juga tersentak. Tangannya meraih payudaraku dan meremasnya dengan brutal. Keringat dan air mata mengalir keluar karena sensasi menyenangkan di tengah-tengah sakit dan nyeri, aku menangis bukan karena aku sedih, atau karena benci, tetapi karena rasa sakit bercampur dengan kesenangan. Saya merasakan sakit terutama di rektum dan payudara, saya mengeluh setiap kali dia mengirim ketukan keras dan remasan, tetapi saya juga tidak mau menyelesaikannya. Kadang-kadang saya harus menggigit bibir atau bantal untuk mengurangi jeritan saya sehingga saya tidak keluar.

Akhirnya ada sesuatu perasaan menyenangkan mengalir melalui tubuh saya yang saya ungkapkan dengan erangan yang panjang, ya saya mengalami orgasme panjang dengan cara kasar seperti ini, tubuh saya tegang untuk waktu yang lama sampai akhirnya melemah seperti itu tidak diperkuat. Tohir sendiri mengikutiku tak lama kemudian, dia menggeram dan semakin mempercepat kejeniusannya. Lalu dengan nafas masih berburu dia menarik penisnya menjauh dariku dan membalikkan tubuhku. Sperma muncrat dan menyebar ke seluruh dada dan perut, hangat dan tebal dengan bau yang khas.

Tubuh kami lemas di samping satu sama lain. Saya menutup mata dan mengatur napas sambil merenungi kegilaan yang baru saja kami lakukan, hubungan terlarang antara seorang gadis dari keluarga kaya dan terdidik yang cantik dan terpelihara dengan baik dengan sopir kelas sosialnya yang kasar dan berbeda. Hari-hari berikutnya saya menjadi semakin kecanduan seks, terutama seks liar seperti ini, di mana tubuh saya digunakan oleh orang kasar seperti Tohir, dari mana saya merasakan sensasinya.

Sebenarnya saya ingin berhenti, tetapi saya tidak dapat mengurangi libidoku tinggi, jadi saya berjalan begitu saja. Untuk mengimbangi hal ini, saya secara rutin merawat diri dengan kebugaran, olahraga, mandi susu, sauna, dan memeriksa jadwal subur saya secara teratur. Dalam dua bulan berikutnya Tohir terus memperlakukan saya seperti budak seksnya sampai akhirnya dia mengundurkan diri untuk menemani istrinya yang menjadi buruh migran di Timur Tengah. Saya juga lega untuk bisa keluar dari genggamannya, tetapi kadang-kadang saya rindu akan kekuatannya, dan inilah yang mendorong saya untuk mencoba berbagai jenis penis sampai sekarang.

Leave a Reply