Cerita Sex Dewasa Ngesex dengan Anak Bosku

Posted on 3,455 views
jasa seo indo dewifortunaqq

Bokeptetangga Cerita Sex Dewasa Ngesex dengan Anak Bosku, Saya beruntung hari itu saya mendapat bonus dari putranya, bos saya, memperkenalkan nama saya, Nico, saya bekerja di sebuah perusahaan ekspor pakaian model di kota saya, sebelum saya tidak tahu bahwa atasan saya memiliki seorang anak yang sangat cantik , dia bernama Nilla, dia baru saja lulus dari Singapura, 22 tahun, dia bilang ayahnya pernah menjadi model lokal.

Terus terang, percakapan kami lebih intim dan sering sensual selama waktu kerja. Mungkin singkat cerita, Nilla sering bercerita dan terus semakin dekat dengan saya. Nico, apa yang kamu ingin orang-orang lakukan? Um, jika di tempat tidur maksudku …

Nic, jika kamu horny, apa yang kamu suka? Apakah Anda suka dibangkitkan atau tidak Nic, jika Anda melihat gadis seksi? Nah itulah pertanyaan Nilla bagi saya.

Apakah Anda pernah mengatakan kepada saya atau tidak …?

Um … kenapa kamu ingin tahu ?, dia bertanya lagi.

Ya, saya katakan.

Nah, seringkali, nama itu juga merupakan kebutuhan biologis, dia menjawab sambil tersipu-sipu.

Juga kaget saya mendengar jawaban seperti itu. Ini anaknya, beraninya kamu jujur?

Sekali waktu makan siang, dia melepaskannya.

Gadis Bali lebih mudah tidur daripada makan siang, katanya saat matanya tampak nakal. Apakah Anda senang seks?, Saya bertanya.

Senang, tapi aku tidak pandai melayani pria, katanya.

Kenapa begitu?, Saya bertanya lagi.

Ya, sampai sekarang pacar saya tidak pernah mengundang pasangan. Meskipun saya sangat menginginkannya.

Apa yang Anda inginkan?, Istri saya bertanya, katanya sambil tertawa.

Suatu kali dia pergi ke kantor dengan pakaian yang memiliki dada sangat rendah. Saya mencoba untuk menggodanya, bagaimana bisa Nilla Anda begitu seksi. Saya bisa melihat bra Anda. Dia tersipu dan menjawab, Suka atau tidak? Saya hanya tersenyum. Tapi di sore hari ketika dia memasuki kamarku, pakaiannya di-kancing menggunakan bros. Rupanya dia juga malu. Saya tersenyum, saya suka yang itu.

Suatu kali, setelah makan siang, Nilla mengeluh.

Saya pikir orang saya curang.

Kenapa ?, saya bertanya.

Sudah hampir sebulan setelah saya belum melihatnya, katanya.

Lalu apa … itu?, Saya bertanya.

Apa?

Itu … seks, kataku.

Yah, bukan itu, katanya.

Pernahkah Anda masturbasi atau tidak ?, saya bertanya.

Dia terkejut ketika saya bertanya, tetapi menjawab.

Um, apakah kamu suka masturbasi juga?

Seperti, saya jawab.

Anda?, Saya bertanya.

Sesekali, jika kamu horny, dia menjawab dengan jujur ​​tapi sedikit malu.

Percakapan itu menyebabkan saya terangsang, Nilla juga dihidupkan. Karena percakapan berikutnya lebih transparan.

Nilla, kamu tidak mau memberitahuku apa-apa.

Kapan?

Sekarang. Dia tidak menjawab, tetapi menelan ludah. Saya pikir ini berarti dia juga ingin. Nah, setelah berbulan-bulan menggoda, sepertinya kita akan melakukannya saja.

Saya membelokkan mobil ke arah motel yang memang dekat dengan kantor saya.

Nic, kamu benar-benar, dia bertanya.

Kamu mau atau tidak?

Saya belum pernah bermain dengan seorang pria selain pacar saya.

Terakhir kali kapan?

Sudah sebulan.

Lalu bukankah itu terangsang?

Ya masturbasi … jawabannya, semakin transparan. Wajahnya sedikit merah, mungkin pemalu atau terangsang. Saya benar-benar terangsang. Ini adalah point of no return. Saya menyadari bahwa ini akan menjadi rumit. Tapi nafsu.

Lalu, kapan terakhir kali Anda mendapatkan orgasme

Baru saja.

Apa?

Ya, sendirian … sudah, jangan tanya itu.

Sudah berapa minggu kamu masturbasi ?, saya bertanya dengan mendesak.

Cerita Lainnya:   Cerita Sex Pembantu Ngentot Memek Sempit Baby Sitter

Sudah ah, jika horny, kadang-kadang, tidak terlalu sering. Lagi pula, biasanya ada Andree (cowoknya-merah). Anda tidak mengundang Andree.

Sudah.

Dan..?

Dia bilang dia sibuk, saya tidak. Main dengan cewek lain kali. Biasanya dia tidak pernah menolak. Siapa yang akan menolak, berhubungan dengan anak ini. Gila ya, Nilla ini baru lulus kuliah, tapi soal seks sepertinya sudah terbiasa.

Nic, jangan membayangkan bermain dengan orang lain. Coba main dengan saya, nanti Anda tahu, Anda suka curang atau tidak. Bagaimana?

Jika Anda menikmati dan dapat menyingkirkan rasa bersalah, Anda boleh bermain dengan orang lain. Tetapi jika Anda tidak bisa menyingkirkan rasa bersalah, maka jangan membuatnya lagi, kataku.

Anda tidak akan berpikir saya seorang gadis nakal nanti. Tidak, seks itu normal. Jadi kita coba sekali ini. Rahasiamu aman bersamaku, aku katakan setengah-terbujuk. Tapi saya tidak pintar, Anda tahu, memainkannya, katanya. Berarti itu tidak masalah untuk berhubungan seks dengan anak-anak.

Mobil saya sudah ada di kamar motel. Saya keluar dan segera menutup pintu yang bergulir. Saya mengundangnya ke ruangan. Tanpa diminta, Nilla ternyata telah terangsang oleh percakapan kami di dalam mobil. Dia memimpin saya dan segera meminta saya untuk berbaring di tempat tidur.

Anda sering bermain dengan gadis lain, selain pacar Anda, Nic?

Seringkali, jika Anda menemukan yang tepat.

Ajarin aku, ya!

Tanganku mulai menyentuh dadanya yang bengkak. Saya lupa ukurannya, tapi itu cukup besar. Tanganku terus menyentuhnya. Dia mengerang sedikit, Shh … geli Nic. Aku mencium bibirnya dan dia menjawab. Tangannya mulai berani memegang batang selangkangan yang mengencang di belakang celanaku.

Bagus juga, katanya. Matanya setengah tertutup. Ayolah, Nic, aku terangsang. Perlahan-lahan aku membuka bajunya, sampai aku menyentuh payudaranya, aku melepas bra-nya, aku menyentuh putingnya di balik kemejanya.

Uh … itu mengeras. Kusingkap ke kemejanya dan aku mencium puting susunya yang mengencang sangat kencang, aku mengisap dan sedikit perlahan, Ahh … ahh, lalu Nic … oh, ahh ahh … ah.

Nilla, yang masih muda ternyata menjadi vokal di atas ranjang. Lalu aku menstimulasi puting susunya, dan dia hampir setengah berteriak, Uh … Nic uh. Saya sengaja, tidak ingin bermain secara langsung. Aku menciumnya sampai ke perutnya yang rata, dan aku mencium pusarnya.

Hampir lupa, tubuhnya berbau parfum, mungkin Kenzo atau Issey Miyake. Pada saat itu, celana saya terbuka, saya telanjang, dan saya memegang batang selangkangan saya dan mengguncangnya perlahan. Ah … enak. Bibirnya mencari dan mencium putingku. Enak … enak Nilla. Stimulasi meningkat.

Aduuhh … Aku sudah … Aku tidak tahan, dia beringsut dan membuka rok panjangnya sehingga tetap di celana dalamnya, berenda merah. Bibir dan lidah saya turun untuk menjelajahi tubuhnya, ke bagian yang melubangi dari kesenangannya (rambut kemaluannya tidak terlalu tebal dan bersih).

Aku menyentuh perlahan, itu menjadi basah. Aku mencium lubang kesenangannya yang basah. Kujilat dan aku menyentuh lidahku. Lubang kesenangan Nilla menjadi basah dan dia mengerang dengan sembrono. Tangannya terangkat memegang kepalanya. Saya menggerakkan tangannya, dan saya meletakkan yang kanan di dadanya. Biarkan dia menyentuh dirinya sendiri. Dia juga merespon dengan memutar puting susunya.

Saya menghentikan aktivitas saya mencium lubang kesenangannya. Aku tidur di sampingnya dan menggoyangkan pangkal paha itu perlahan. Dia menatapku dan tersenyum, Nic … kau menstimulasi aku. Lezat ..

Hmm, matanya terpejam, tangannya masih memutar puting merahnya yang mengeras dan tangan yang lain ditempatkan di lubang kenikmatan basahnya. Dia menyentuh dirinya sendiri sambil menonton saya menyentuh diri saya sendiri.

Cerita Lainnya:   Cerita Seks Bohai Perawan Nikmat Ngentotnya

Kami melakukan masturbasi satu sama lain sambil tidur berdampingan. Heh … hei … hei … oh bagus, bagus, bagaimana cara membacanya. Gile, Nic, aku sudah memberitahumu. Saya hanya akan melakukan ini, saya berkata. Tiba-tiba dia berbalik dan telungkup. Kepalanya di selangkangan saya tertidur di punggungnya.

Dia mengisap batang kemaluanku, itu sangat bagus. Gadis di sini bukan lagi pemula. Hisapnya cukup bagus. Satu tangannya masih bermain di lubang kesenangannya. Sekarang tangan itu ditekan dan sepertinya dia memasukkan jarinya ke dalam.

Uh uh, Nic, aku ingin keluar dari sini, bukankah kita bermain? Saya menghentikan aktivitas dari mengisap batang selangkangan saya. Saya hampir membuat klimaks. Duduklah di wajahku, kataku. Aku tidak mau. Ayolah!

Dia kemudian duduk dan meletakkan lubang kesenangannya tepat di wajahku. Lidah dan mulutku kembali pada kesenangannya. Tanggapan itu mengejutkannya, Aughhh setengah berteriak dan tangannya meremas payudaranya. Saya menghisap dan kujilati terus, semakin basah lubang kenikmatannya.

Tiba-tiba Nilla berteriak, keras, Aahhh ahhh, matanya tertutup dan pinggulnya bergerak di wajahku. Aku … keluar, terus menggoyangkan pinggulnya dan tubuhnya seperti menyentak. Mungkin ini adalah orgasme wanita yang saya lihat paling jelas.

Dan tiba-tiba, cairan mengalir keluar dari lubang kenikmatan. Saya bisa merasakan ini dengan jelas, karena mulut saya masih berciuman dan menjilatinya. Aduh Nic … benar-benar bagus. Lemes deh, dia terkulai. Enak ?, saya bertanya.

Sangat enak, kamu pintar. Saya tidak pernah tahu saya mencapai klimaks seperti itu. Aku berbalik, membuka kedua kakinya lebar-lebar dan memasukkan batang kemaluanku ke lubang kesenangan basahnya. Nilla tersenyum, manis dan malu.

Saya memasukkannya ke dalam, dan itu tidak terlalu sulit karena sangat basah. Saya mendorong perlahan. Matanya tertutup, menikmati sisa orgasme. Berapa banyak orang yang telah kamu mainkan, Nilla …? Dua, bersamamu. Jika masturbasi, sejak kapan? Sejak di sekolah menengah.

Pinggulnya sekarang mengikuti irama saya, menarik keluar batang kemaluan di lubang kenikmatannya. Nic, Nilla ingin lebih. Uh, dia sangat cepat dia terangsang. Dan setelah sekitar 3 menit, dia mempercepat gerakannya dan Uhh Nic … Nilla keluar lagi. Dia tersentak ke belakang, meski tidak sehebat sebelumnya.

Saya juga tidak lagi menahan rangsangan, saya menarik batang selangkangan saya dan memasukkannya ke dalam mulutnya. Dia mengunyahnya dan mengguncangnya dengan cepat. Dan Ahhh klimaks saya menyemburkan air mani di wajah dan sebagian di mulutnya. Tanpa diduga, ia terus menghancurkan batang penisku dan menjilati airku. Gila juga, nak. Setelah aku berbaring dan berkata, Nilla, kamu bercinta dengan sangat baik. Anda juga, mulutnya tersenyum.

Lalu dia berkata lagi, kamu tidak berpikir Nilla nakal, Nic. Saya tersenyum dan menjawab, Anda menikmatinya atau merasa bersalah sekarang. Dia ragu-ragu sejenak, lalu menjawab sebentar, Delicious … Kalau begitu kamu benar-benar nakal, kataku menggodanya.

Ya, begitulah … Aku menerimanya dan kita tertidur. Setelah bangun tidur, kami mandi dan berpakaian. Lalu kembalilah ke kantor. Sampai sekarang kami kadang-kadang mampir ke motel. Saya hanya bersantai, yang terpenting adalah kita berdua dijamin.

Leave a Reply